Benjolan di Payudara Kerap Bikin Panik, Ini Tanda-tanda Adanya Gejala Kanker Payudara

0 Просмотры
Издатель
TRIBUN-VIDEO.COM - Benjolan di payudara yang tiba-tiba muncul pasti membuat kita khawatir.

Lalu apa yang harus kita lakukan saat menemukan benjolan di payudara?

Ahli onkologi Stephanie Valente menyarankan agar kita segera memeriksakan diri ketika menemukan benjolan di payudara.

“Jika Anda merasakan benjolan atau area abnormal di payudara Anda yang konsisten selama lebih dari tiga hari, Anda harus memeriksakan," ucapnya.

Apa yang menyebabkan benjolan payudara?
Saat menemukan adanya benjolan di payudara, banyak orang memikirkan hal buruk, yakni kanker.

Tetapi dalam kebanyakan kasus, benjolan payudara bersifat jinak, atau tidak bersifat kanker.

Benjolan tersebut bisa terjadi akibat perubahan serat jaringan payudara. Beberapa benjolan payiudara bisa saja kista atau kantung berisi cairan di payudara.

Hal itu umum terjadi pada wanita berusia 30 tahunan dan 40 tahunan. Namun, benjolan di payudara bisa terbentuk pada usia berapapun, terutama sebelum menstruasi.

Menurut American Cancer Society, benjolan atau kista payudara tidak selalu berarti Anda akan mengembangkan kanker payudara di kemudian hari.

Pria juga bisa memiliki benjolan di payudara. Payudara bisa membesar dan terkadang lunak karena kondisi yang dikenal sebagai ginekomastia. Benjolan ini mungkin disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon atau efek samping obat.

Benjolan di payudara juga bisa menandakan bahwa Anda memiliki saluran susu yang tersumbat.

Kondisi ini dikenal dengan istilah mastitis dan bisa terjadi pada semua orang, tidak harus orang yang menyusui.

Mastitis bisa terjadi karena implan payudara, penyakit autoimun, eksim, tindik puting, atau penggunaan tembakau.

Meskipun sebagian besar benjolan bukanlah kanker, Anda tidak dapat menentukan apakah benjolan merupakan sesuatu yang perlu dikhawatirkan hanya dengan merasakannya.

Setiap benjolan baru, pada semua jenis kelamin, membutuhkan mammogram atau USG untuk melihat seperti apa bagian dalamnya.

Bentuk benjolan di payudara
Benjolan payudara bisa terasa cukup keras atau keras dan tidak memiliki bentuk tertentu.

Benjolan tersebut bisa menempel pada jaringan payudara atau bisa bergerak sedikit.

Benjolan payudara bisa sekecil kacang polong atau jauh lebih besar.

Dan jika Anda memiliki benjolan yang dikenal sebagai "fibroadenoma", jenis benjolan payudara non-kanker ini cenderung halus dan kenyal.

Tanda kanker payudara
Tidak semua kanker menunjukan gejala di awal. Namun jika memang benjolan tersebut menandakan kanker, biasanya hal itu terjadi disertai tanda-tanda kanker payudara berikut:

-Perubahan ukuran atau bentuk payudara Anda.
-Nyeri atau sensasi menarik di puting Anda.
-Cairan (selain ASI) atau darah yang keluar dari puting Anda.
-Nyeri payudara.
-Penebalan atau pembengkakan di bagian payudara Anda.
-Benjolan baru di payudara atau ketiak Anda.
-Kulit payudara Anda berlesung pipit atau teriritasi.
-Puting merah atau bersisik atau kulit payudara.

Ingat, jangan sampai terlambat. Meskipun tidak semua kondisi ini terkait tanda-tanda kanker payudara, ada baiknya Anda segera periksa ke dokter untuk mengetahui penyebab benjolan di payudara.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sering Bikin Khawatir, Apa Penyebab Benjolan di Payudara?", Klik untuk baca: https://health.kompas.com/read/23A11220100968/sering-bikin-khawatir-apa-penyebab-benjolan-di-payudara-?page=all#page2.
Penulis : Ariska Puspita Anggraini
Editor : Ariska Puspita Anggraini
Категория
Рак Молочной Железы
Комментариев нет.